Jurusan Gizi

Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya
Ditulis pada 2 September 2016 , oleh angga , pada kategori Info gizi

1.atas judul

2.bawah judul

Hallo Bunda! mau bilang terimakasih karena Bunda sudah memperhatikan Gizi Seimbang saat memberikan aku ASI. Soalnya apa yang Bunda makan sangat erat hubungannya dengan produksi air susu Bunda yang sangat dibutuhkan untuk tumbuh kembang Ku :)


3. gizi seimbang

Gizi seimbang adalah susunan pangan sehari-hari yang mengandung zat-zat gizi dalam jenis dan jumlah yang sesuai dengan kebutuhan tubuh, dengan memperhatikan prinsip keanekaragaman atau variasi makanan, aktivitas fisik, kebersihan dan berat badan ideal.9

Untitled-2 copy

  • Gizi seimbang mengandung 3 zat gizi utama yaitu:
  1. Zat tenaga (yang terdiri dari karbohidrat dan  lemak)
  2. Zat pembangun  (yang terdiri dari protein)
  3. Zat pengatur (yang terdiri dari vitamin dan mineral)

(Godam, 2011)

Untitled-3

  • Gizi seimbang pada ibu menyusui dapat diartikan bahwa konsumsi makanan ibu menyusui harus memenuhi kebutuhan untuk dirinya sendiri dan untuk pertumbuhan serta pekembangan bayinya.9

  • Gizi seimbang pada saat menyusui merupakan seuatu yang penting bagi ibu menyusui karena sangat erat kaitannya dengan produksi air susuOleh karena itu, pemenuhan gizi yang baik bagi ibu menyusui akan berpengauh terhadap status gizi ibu menyusui dan juga tumbuh kembang bayinya.13

  • Komponen-komponen di dalam ASI diambil dari tubuh ibu sehingga harus digantikan oleh makan makanan yang cukup pada ibu menyusui tersebut. Oleh karena itu, ibu menyusui membutuhkan zat gizi yang lebih banyak  dibandingkan dengan keadaan tidak menyusui dan masa kehamilan tetapi konsumsi pangannya tetap harus beranekaragam dan jumlah serta poposinya sesuai. 9

Untitled-4

4.manfaat gizi seimbang

  1. Untuk melakukan aktivitas.
  2. Melakukan berbagai proses di dalam tubuh.
  3. Mengembalikan alat-alat kandungan ke keadaan sebelum hamil.
  4. Sebagai cadangan dalam tubuh.
  5. Sangat erat kaitannya dengan produksi ASI yang diperlukan untuk pertumbuhan bayi.

Jika ibu berhasil memenuhi gizi seimbang saat menyusui, maka pertumbuhan bayi juga akan berhasil dan tubuh ibu bisa menjadi sehat dan kuat serta kualitas dan kuantitas produksi ASI menjadi baik2

 

Untitled-5

  • Kebutuhan gizi ibu menyusui meningkat dibandingkan dengan tidak menyusui dan masa kehamilan.9

  • Ibu dalam 6 bulan pertama menyusui membutuhkan tambahan energi sebesar 500 kalori/hari untuk menghasilkan jumlah susu normal.13

  • Sehingga total kebutuhan energi selama menyusui akan meningkat menjadi 2400 kkal per hari yang akan digunakan untuk memproduksi ASI dan untuk aktivitas ibu itu sendiriyang dalam pelaksanaannya dapat dibagi menjadi 6 kali makan (3x makan utama dan 3x makan selingan) sesuai dengan Pedoman Gizi Seimbang yang dianjukan.9

Tips!

Untuk mengathui terpenuhinya energi dengan cara menimbang berat badan. Bila terjadi penurunan >0,9 kg per minggu setelah 3 minggu pertama menyusui berarti kebutuhan kalori tidak tercukupi sehingga akan mengganggu produksi ASI

Kebutuhan zat gizi lain juga akan meningkat selama menyusui, yaitu:

1. Karbohidrat

Saat 6 bulan pertama menyusui, kebutuhan ibu meningkat sebesar 65 gr per hari atau setara dengan 1 ½ porsi nasi.8

2. Protein

Sangat diperlukan untuk peningkatan produksi air susu. Ibu menyusui membutuhkan tambahan protein 17 gr atau setara dengan 1 porsi daging (35 gr) dan 1 porsi tempe (50gr).

3. Lemak

Lemak berfungsi sebagai sumber tenaga dan berperan dalam produksi ASI serta pembawa vitamin larut lemak dalam ASI. Kebutuhan minyak dalam tumpeng gizi seimbang sebanyak 4 porsi atau setara dengan 4 sendok the minyak (20 gr). Lemak yang dipelukan untuk ibu menyusui yaitu lemak tak jenuh ganda seperti omega-3 dan omega-6.8

5. lemak

4. Vitamin dan mineral

  • Ibu menyusui membutuhkan lebih banyak vitamin & mineral dari ibu hamil.8 Kadar vitamin dalam ASI sangat dipengaruhi oleh vitamin yang dimakan ibu, jadi suplementasi vitamin pada ibu akan  menaikkan kadar vitamin ASI.

  • Vitamin yang penting dalam masa menyusui adalah vitamin B1, B6, B2, B12, vitamin A, yodium & selenium. Jumlah kebutuhan vitamin & mineral adalah 3 porsi sehari dari sayuran dan buah-buahan.

  • ibu menyusui rentan terhadap kekurangan gizi. Untuk mencegahnya, Anda memerlukan suplemen baik berupa makanan maupun vitamin dan mineral khususnya vitamin A dan zat besi.

Untitled-7copy

5. Cairan

8. cairan

  • Ibu menyusui  sangat membutuhkan cairan agar dapat menghasilkan air susu dengan cepat. Dianjurkan minum 2-3 liter air per hari atau lebih dari 8 gelas air sehari (12-13 gelas sehari). Terutama saat udara panas, banyak berkeringat dan demam sangat dianjurkan untuk minum >8 gelas sehari.7,9,10

  • Waktu minum yang paling baik adalah pada saat bayi sedang menyusui atau sebelumnya, sehingga cairan yang diminum bayi dapat diganti.10  Kebutuhan cairan dapat diperoleh dari air putih, susu, jus buah-buahan dan air yang tersedia di dalam makanan.7,8

Untitled-6

Menurut Kemenkes RI (2014) dan Kemenkes RI (2011),  kandungan makanan bergizi dapat diperoleh dari:

9. sumber makanan bergizi
1.     Karbohidrat

Nasi, ubi, kentang, singkong, bihun, mie, roti, makaroni dan jagung

2.     Protein Hewani

Ikan, daging, telur, unggas, susu dan hasil olahannya

3.     Protein Nabati

Tahu, tempe, kacang-kacangan dan hasil olahannya (susu kedelai)

4.     Lemak

Omega 3 : ikan salmon, tuna, kakap, tongkol, lemuru, tenggiri, sarden dan cakalang

Omega 6 : minyak kedelai, minyak jagung dan minyak bunga matahari

 Apa itu omega 3 dan omega 6??

DHA merupakan asam lemak omega 3 yang penting dan dibutuhkan oleh bayi untuk perkembangan otak. Anda dapat memperkaya DHA dalam ASI dengan mengonsumsi ikan 2-3 kali per minggu.

5.     Vitamin dan Mineral

Buah-buahan dan sayur-sayuran.

tabel vitamin

Sumber : Waryana (2010) dalam Triyani (2012); Sari, 2011

Untitled-8

9. pantangan makanan

Beberapa pantangan makanan yang beredar di masyarakat yaitu sebagai berikut:

pantangan makanan

  • Namun, pada dasarnya tidak ada makanan tertentu yang harus dihindari pada ibu menyusui. Beberapa bumbu dengan rasa yang kuat seperti kare  dapat mempengaruhi ASI namun tidak memberikan efek yang buruk pada bayi. Bila ibu merasakan kekecewaan pada bayinya tidak ada ruginya bagi ibu untuk tidak mengonsumsi makanan tersebut lagi.

  • Menurut Atikah & Erna (2011) dan Dewi dkk (2013), agar tetap dapat menjaga kualitas, terdapat beberapa hal yang perlu dihindari oleh ibu menyusui  diantaranya adalah :

  1. Hindari mengkonsumsi alkoholKonsumsi minuman beralkohol di masa menyusui dapat menghambat pelepasan oksitosin yaitu hormon yang menyebabkan kontraksi sel sekitar alveoli sehingga akan mengganggu produksi dan kualitas ASI yang dihasilkan8
  2. Jangan meminum obat-obatan kimia dengan sembarangan tanpa sepengetahuan dokter atau tenaga kesehatan. karena beberapa zat yang terkandung dalam obat dapat meresap ke dalam air susu.
  3. Hindari rokok karena zat nikotin bisa meracuni bayi.
  4. Ibu menyusui dianjurkan untuk membatasi kopi, teh dan soda. Batasi kosumsi 2-3 gelas teh, kopi dan soda dalam sehari.

KAFEIN ??

  • Kafein yang terdapat dalam kopi dan teh yang dikonsumsi ibu akan masuk ke dalam ASI sehingga akan berpengaruh tidak baik terhadap bayi karena metabolism bayi yang belum siap untuk mencerna kafein. Konsumsi kafein pada ibu menyusui juga berhubungan dengan rendahnya pasokan ASI.9 Selain itu, ibu menyusui yang mengkonsumi kafein lebih dari batas yang dianjurkan memiliki kandungan zat besi dalam ASI-nya 30% lebih rendah daripada ibu menyusui yang tidak minum kafein.9

  • Namun, bila dikonsumsi masih dalam batas, kafein yang terdapat didalam teh dan kopi akan dilewatkan ke dalam ASI dan kebanyakan bayi tidak terganggu oleh itu. Jika bayi Anda tidak tidur dengan baik atau mudah marah, Anda mungkin bisa mulai membatasi atau menghindari kafein. Bayi yang baru lahir mungkin lebih sensitif terhadap kafein dibanding bayi yang lebih tua.4

Untitled-9

Ibu menyusui sering kekurangan energi karena kebutuhan ibu menyusui yang meningkat tidak diimbangi dengan pola makan ber-Gizi Seimbang

Dampak kekurangan gizi bagi ibu menyusui akan mempengaruhi ibu serta bayinya, antara lain:

14. dampak pada bayi

 

1.  Pada bayi 

  • Proeses tumbuh kembang terganggu
  • Daya tahan tubuh menurun sehingga bayi mudah sakit
  • Mudah terkena infeksi
  • Menimbulkan gangguan pada mata ataupun tulang

15. dampak pada ibu

2. Pada ibu

  • Gangguan pada mata
  • Kerusakan gigi dan tulang
  • Mengalami kekurangan gizi dan darah
  • Kualitas ASI menurun

10. rangkuman


Untitled-10

12. rangkuman

  1. Nasi 1 porsi = 3/4 gls = 100 g = 175 kkal
  2. Daging 1 porsi= 1 ptg sdg = 35 gr= 75  kkal
  3. Tempe 1 porsi = 2 ptg sdg = 50 gr = 75 kkal
  4. Sayur 1 porsi= 1 gls = 100 gr = 25 kkal
  5. Buah 1 porsi= 1-2 bh= 50-190 gr = 50 kkal
  6. Minyak 1 prosi= 1 sdt = 5 gram = 50 kkal
  7. Susu bubuk (tanpa lemak) 1 porsi= 4 sdm = 20 gr = 75 kkal
  8. Gula 1 porsi= 1 sdm= 13 gram = 50 kkal

Sumber : Kurniasih dkk, 2010

Disusun Oleh:

Defanda Tritya

 

Dosen Pembimbing:

Widya Rahmawati, S.Gz, M. Gizi

Catur Septaning W, S. Gz, MPH

Program Studi Ilmu Gizi

Fakultas Kedokteran Brawijaya 2016

 

DAFTAR PUSTAKA

 

  1. Ambarwati, E.R. 2010. Asuhan Kebidanan Nifas. Yogyakarta: Nuha Medika
  2. Astuti. 2010. Manajemen Laktasi Buku Panduan Bagi Bidan dan Petugas Kesehatan di Puskesmas. Direktorat Jenderal Bina Kesehatan Masyarakat Direktorat Gizi Masyarakat: Jakarta.
  3. Atikah, P dan Erna, K. 2011. Ilmu Gizi untuk Keperawatan dan Gizi Kesehatan. Yogyakarta: Mulia Medika.
  4. Diane L. 2012. Diet for Breastfeeding Mothers. Philadelphia. http://www.chop.edu/pages/diet-breastfeeding-mothers#.V5Gm-tKriko.
  5. Godam. 2011. Arti Definisi/ Pengertian Gizi Seimbang pada Manusia. http://organisasi.org/arti-definisi-pengertian-gizi-seimbang-pada-manusia-zat-tenaga-pengatur-pembangun. Diakses tanggal 26 Juli 2016.
  6. Government of South Australia. 2010. Nutrition for Pregnancy and Breastfeeding. North Adelaide SA: Childre, Youth and Women’s Health Service Nutrition Department.
  7. Kemenkes RI. 2011. Makanan Sehat Ibu Menyusui. Kementrian Kesehatan RI: Direktorat Bina Gizi.
  8. Kurniasih, D,. Hilmansyah, H., Astuti, M.P. & Imam, S. 2010. Sehat & Bugar Berkat Gizi Seimbang. Jakarta : P.T Penelitian Sarana Bobo.
  9. Kemenkes RI. 2014. Pedoman Gizi Seimbang. Kementrian Kesehatan RI: Direktorat Bina Gizi.
  10. Sari, M.D.  2011. Hubungan Pengetahuan dan Sikap Bidan Praktek Swasta tentang Inisiasi Menyusui Dini di Wilayah Kerja Puskesmas Tanjung Morawa Kecamatan Tanjung Morawa. Karya Tulis Ilmiah. Fakultas Keperawatan Universitas Sumatera Utara. http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/24121/4/Chapter%20II.pdf
  11. Simanjutak, D.H dan Sudaryati, E. 2005. Gizi pada Ibu Hamil dan Menyusui. Hasil Penelitian. Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Sumatera Utara.
  12. Triyani, E. 2012. Tingkat Pengetahuan Ibu Nifas tentang Gizi Ibu Menyusui di RB Sukoasih Sukoharjo. Surakarta: Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Kusuma Husada.
  13. Dewi, A.B.F.K.,  Pujiastuti, N., Fajar, I. 2013. Ilmu Gizi untuk Praktisi Kesehatan. Yogyakarta: Graha Ilmu. Hal 30-35.
  14. Septianingsih, D. 2009. Status Gizi Ibu Menyusui dan Faktor-Faktor yang Berhubungan di Jakarta Barat tahun 2009. Skripsi. Jakarta : Pendidikan Dokter Umum Universitas Indonesia